Mubes PSSSIB 2-3 September 2011 Tidak Meneladani Tona Sobosihon br Sihotang?

5
880

Oleh: Ir Sahala Simanjuntak (S15) Sungguh saya prihatin draft yang ada dalam konsep Anggaran Dasar yang dibuat panitia jauh dari Titah/Tona, Petuah/Poda, Doa/Tonggo, Sobosihon Boru Sihotang. Kepada forum diskusi komisi B yang membidangi AD/RT waktu itu saya mohonkan untuk bersama-sama kita merumuskan kembali Pembukaan / Mukadimah yang dimaksud. Permintaan tersebut dipenuhi forum sidang komisi B, dan akan membentuk tim khusus perumus. Untuk ini kita tunggu Adat Parhahamaranggion na hombar tu si ( Risa, Raksa, Ruhut)?.

Mari kita kutip salah satu petuah Sobosihon Boru Sihotang, sbb : UNANG MA NIAN ADONG SIAN TUBUNA MANANG PINOMPARNA MUSE, SISUAN BULU DILAPANG-LAPANG NI BABI, SIULAHON NA SO UHUM SIBAHEN NASO JADI. Arti dalam Bahasa Indonesia :  Janganlah ada dikemudian hari dari keturunannya anak maupun boru, menanam bambu di kandang babi, melakukan tindakan hukum adat untuk membuat sesuatu menjadi tidak jadi.

Kalau dicermati Titah/Tona dan Petuah/Poda Sobosihon Boru Sihotang hanya ada 2(Dua) dan dapat tercakup dalam satu kalimat : NDANG SADA ULAON ADAT DOHOT SAPARUGASAN RIPERIPE BE RAJA MARDAUP, RAJA SITOMBUK, RAJA HUTABULU MARADOPHON HAHADOLINA PARSURATAN. Arti dalam Bahasa Indonesia : Raja Mardaup, Raja Sitombuk, Raja Hutabulu, tidak lagi menjadi satu dalam kesatuan adat dan satu kepemilikan harta dengan abangnya Parsuratan.

Inilah yang menjadi cikal bikal dasar pembentukan Parsadaan Simanjuntak Sitolu Sada Ina & Boruna. Dan dituangkan dalam keputusan Ria Bolon Persatuan Simanjuntak Sitolu Sada Ina tgl 6 Juli 1969 di Bonapasogit Balige, Ketua M.Dj.Simanjuntak, Sekretaris G.Simanjuntak. Hal ini tidak tercantum sama sekali dalam draft AD/RT Mubes PSSSI & BORUNA 2/3 September 2011. Adalah tidak mungkin Pomparan Sobosihon Boru Sihotang Simanjuntak Sitolu Sada Ina tidak memahami sejarah perjuangan nenek moyangnya yang mempertaruhkan jiwa dan raganya ( Payu dara sebelah kiri di TEBAS ) demi kelangsungan hidup keturunannya hingga saat kini dan untuk hari esok. Kesan saya atas draft AD/RT itu : BAHWA SIMANJUNTAK SITOLU SADA INA BERKEINGINAN MENGHAPUS SEJARAH LAMA, KEMUDIAN MEMBUAT SEJARAH BARU.

Ahu na mangulahon jala manguduti Titah/Tona dohot Petuah/Poda Sobosihon Boru Sihotang na ni memehon damang parsinuan : Siboru puas siboru Bangkara, molo pinapuas soada mara. Arti dalam Bahasa Indonesia: Saya yang telah melaksanakan Titah/Tona, Petuah/Poda, Sobosihon Boru Sihotang, dan telah di wariskan ayah saya : Jika saya telah menyatakannya, maka segala sebab akibat yang timbul daripadanya akan saya pertanggung-jawabkan, dunia maupun akhirat..   * Tentang Parsantian. Rencana Jangka Pendek PSSSI & BORUNA SE INDONESIA akan melaksanakan Pesta parolopolopon panakkok saring-saring Ompu Sobosihon Boru Sihotang.

Faktualnya : Hari Kamis Tanggal 19 September taon 1963 nunga tapanangkok saringsaring ni ompunta na umpompar hita i, tu batu na pir marlagehon rihit na marlampis, marjunjungan ma nasida tutu di ombun na pitu  lampis di langit na pitu tindi. Bahasa Indonesia:  Hari Kamis Tanggal 19 September Tahun 1963, sudah kita laksanakan upacara menggali tulang belulang nenek moyang kita, dan kita tempatkan disuatu tempat yang maha tinggi, di batu yang utuh (Sarkhopagus?), bertikarkan pasir yang berlapislapis, maka bertahtalah mereka di embun yang tujuh lapis dan di langit yang tujuh tingkatan.

Naparjoloi dang apala songon sisaonnari on napanangkokhon saringsaring, secara phisik diginjang ni tano. Ianggo najolo panangkok saringsaring, dihali holi, dipamasuk tu singkam, ditanom do i muse tu toru ni tano.  Songon i do tong diulahon naparjoloi na panangkok saringsaring ni Ompunta Naboru Sobosihon Boru Sihotang, rap dohot anakna, Raja Mardaup Namarjolmahon Boru Sihotang, Raja Sitombuk Namarjolmahon Boru Aruan, Raja Hutabulu Namarjolmahon Boru Sihotang. Somal dope di ulahon di Sipaettua na songon on sahat ro di nuaeng. Jadi unang be taulahon napanangkok saringsaring.

Bahasa Indonesia : Semula tidak seperti keadaan sekarang ini upacara menggali tulang belulang leluhur nenek moyang, tulang belulang ditempatkan diatas tanah. Tetapi waktu dulu tulang belulang di gali, dimasukkan kedalam peti kecil, lalu ditanam kembali kedalam tanah. Seperti itulah upacara yang dilakukan para tetua kita terhadap Ompung Sobosihon Boru Sihotang, beserta anaknya Raja Mardaup yang memperisteri Boru Sihotang, Raja Sitombuk yang memperisteri Boru Aruan, Raja Hutabulu yang memperisteri Boru Sihotang.

Hal yang sama sampai saat ini masih dilakukan Sipaettua. Jadi tidak perlu lagi kita adakan upacara Panangkok Saringsaring. Parsantian bukan Parsaktian, terdiri dari kata dasar Santi yang berarti Doa. Secara harfiahnya arti Ruma/Jabu Parsantian dalam bahasa Batak Toba = Ruma/Jabu Partangingan; dalam Bahasa Indonesia = Rumah Doa. Saran dari saya, jika hendak membangun Parsantian sesuaikanlah dengan falsafah yang terkandung didalamnya. Sehingga falsafah tersebut tercermin sebagai dasar perencanaannya.

 

* Lebih jauh arti lambang segi tiga PSSSI & BORUNA.

UGAMO Orientasi Sobosihon Boru Sihotang terhadap Tuhannya disebut Ugamo. Media komunikasinya berupa Doa disebut Tongggo.

UGARI Interaksi sosial Sobosihon Boru Sihotang terhadap Keturunannya disebut Ugari  (Budaya). Media komunikasinya disebut Titah/Tona.

UGASAN Integritas Sobosihon Boru Sihotang terhadap Lingkungan Hidup disebut Ugasan. Media komunikasinya disebut Petuah/Poda. Demikianlah tulisan ini saya buat menjadi surat terbuka agar kita Pomparan Sobosihon Boru Sihotang Simanjuntak Sitolu Sada Ina terlebih generasi sekarang yang tidak memahami Bahasa Batak Toba sedikit banyak dapat memahami Sejarah Simanjuntak Sitolu Sada Ina.   Las ma dingindingin Las ginolomgolom. Las ma tondinta jala madingin. Manumpahi ma Tuhan Debata.

5 COMMENTS

  1. Pada Tgl. 10 Okt. 2011, Drs Lintong H. Simanjuntak (Jkt), memperkeruh suasana PSSSI&B, dengan alasan membela Ir Bona Simanjuntak, yang terpilih sebagai Ketua se Indonesia (?) Alasan : Terpilih dengan benar.
    Yang dimasalahkan di Jakarta, Ketua PSSSI&B Jkt (Ir Bona Stak) :
    1. Ttidak mengundang Rapat, untuk persiapan Perwakilan/Utusan ke Jkt. Artinya, tak menguasai AD/ART Parsadaan.
    2. Konfirmasi dalam Rapat 01 Mei 2011, Ir Bona, berkata : Tidak serius dan oleh karena ditodong. Tak dibahas lebih lanjut. Kalau ajak-mengajak, pribadi namanya, bukan Organisasi.
    Kalai Lintong, berkelit lain : Jugul/jogal/tanggkang/elat na ma i.

  2. Molo na ikkon mardomu do muse akka popparan simanjuntak si tolu sada ina ndang boi, ingot sahali no oppungta. Sahat tu pultak ni portibion pe ndang tarlaksana i. Molo adong do hita keturunan ni simanjuntak si tolu sada ina na naeng pasada on, ikkon adong do dapot na sodengggan ni di bana. (ahu sian keturunan raja Hutabulu)

  3. Molo adong do nanaeng pasadoan simanjuntak sitolu sada ina dohot parsuratan pangidoan hu unang ma, atung pe ide i sian akka dongan tubukku simanjuntak sitolu sada ina. Ahu anggimuna sian simanjuntak hutabulu mangido, sotung adong dapot mu na diginjang nia ari akka no so ture di pargoluan muna.

  4. Comment:ne artikel kenapa menyudutkan simanjuntak sitolu sada ina.bukan seperti cerita yang saya baca dari buku sejarah batak.jangan memperkeruh sejararah.saya boru simanjuntak mardaup15,

LEAVE A REPLY