Pengurus PSSSI&B Cabang Balige Pecat Wasir Simanjuntak

6
489

*Dinilai melanggar hasil ni Ria ni 21 Tjabang2 di Bona Pasogit Balige.
*Terbukti secara sah dan meyakinkan melanggar AD PSSSI&B Cabang Balige.

JuntakNews (Balige),

Wasir Simanjuntak (Mardaup 14) mantan Kepala Dinas PMD Kabupaten Tobasa dipecat dari keanggotaan PSSSI&B oleh Pengurus PSSSI&B Cabang Balige sesuai dengan Surat Keputusan No. 169/PSSSI&B/CB/11, tentang : Pemberhentian Anggota, tertanggal 29 Januari 2011.

Ikhwal pemecatan ini, sesuai dengan SK yang ditandatangani oleh Hots Op. Ginabean Simanjuntak, sebagai Ketua, St. Uli Simanjuntak, sebagai Sekretaris dan oleh 3 (tiga) orang penasehat, antara lain M.a. Eben Simanjunjuntak (M14), Op. Humasak Simanjuntak (S14) dan M. Op. Pati Simanjuntak (H16), berkaitan dengan tindakan Wasir yang dinilai melanggar Hasil Ria Bolon PSSSI&B yang dihadiri 21 cabang di Balige tanggal 6 Juli 1969 poin 3.a dan b, serta AD PSSSI&B Cabang Balige Bab IV tentang Keanggotaan Pasal 5 ayat 6 poin c.

Hasil keputusan Ria Bolon poin (3.a) menyatakan “Ala tona pangumpolan do tona i tu hami pomparan na Mardaup, Sitombuk, Hutabulu dohot Boruna, na langsung berkepentingan di tona i; djadi holan pomparanna namarsada djala pinasada di PSSSI do na boi mangalehon hatorangan dohot pandapot (penafsiran) na sjah taringot tu si,  dan poin (3.b) menyatakan “Molo adong na manafsirhon tona i di ruar ni PSSSI, huradjumi hami do i, naparohon hagaoron tu bagas nang tu ruar ni PSSSI”.

Entah tidak mengetahui atau tidak tahu menahu dengan hasil Ria Bolon di atas, Wasir Simanjuntak, telah bertindak di luar koridor organisasi PSSSI&B, dan menempati posisi sebagai Ketua Panitia Penyelenggaraan Pengukuhan Pengurus Parsadaan Pomparan Raja Marsundung Simanjuntak Siopat Sada Ama yang disingkat dengan “SIPASADA” Bona Pasogit.

Keterlibatan ini pulalah yang menjadi bahan Pengurus PSSSI&B Cabang Balige yang menilai bahwa tindakan Wasir merupakan pelanggaran terhadap hasil Ria Bolon dan AD PSSSI&B yang secara eksplisit menutup keterlibatan anggota dalam satu payung organisasi dengan Parsuratan.

Dengan masuknya Wasir menjadi bagian organisasi di luar PSSSI&B, maka dinilai sebagai tindakan melanggar aturan yang mensyaratkan anggota menjaga nama baik punguan dan prinsip dasar yang mendasarinya.

Tercatat menjadi Pengurus SIPASADA, antara lain : Wasir Simanjuntak (M17) sebagai Ketua, Jhonny Simanjuntak (H16), sebagai Sekretaris dan Guntur Simanjuntak (Parsuratan 15), sebagai Bendahara.

Menanggapi pemecatan ini, Fernando Simanjuntak Ketua Umum GM-SSSI&BBI ketika ditemui di Kantor Pusatnya di Pematang Siantar (09/02), menyatakan dukungannya terhadap tindakan Pengurus PSSSI&B Cabang Balige itu.

Wasir sebagai seorang penasehat di PSSSI&B pasti mengetahui prinsip dasar PSSSI&B yang belum menerima Parsuratan sebagai bagian dari organisasi PSSSI&B. Dan jika dirinya memilih pindah ke organisasi yang menurut konstitusi PSSSI&B dilarang, tentunya dia harus menerima konsekuensi dikeluarkan dari PSSSI&B”, jelas Fernando.

Lebih jauh lagi Drs. Ramses Simanjuntak, menyatakan bahwa tindakan Wasir secara nyata telah melanggar dan menafikan Tona ni Ompunta Sobosihon br. Sihotang yang menasehatkan agar keturunannya menghindari Parsuratan demi kebaikan bersama di masa mendatang.

“Pengurus PSSSI&B Cabang Balige memecat  dari PSSSI&B, bukan sebagai Simanjuntak. Jika dia memilih organisasi di luar PSSSI&B, tentunya layak dipecat”, katanya.

Ketegasan organisasi tentunya diharapkan menjaga eksistensi PSSSI&B dan sebagai peringatan dini agar tindakan serupa tidak terjadi di masa mendatang…

6 COMMENTS

  1. mohon dapat di share di web ini keputusan Ria Bolon selain
    poin (3.a) menyatakan “Ala tona pangumpolan do tona i tu hami pomparan na Mardaup, Sitombuk, Hutabulu dohot Boruna, na langsung berkepentingan di tona i; djadi holan pomparanna namarsada djala pinasada di PSSSI do na boi mangalehon hatorangan dohot pandapot (penafsiran) na sjah taringot tu si, dan poin (3.b) menyatakan “Molo adong na manafsirhon tona i di ruar ni PSSSI, huradjumi hami do i, naparohon hagaoron tu bagas nang tu ruar ni PSSSI”.
    sehingga kita dapat mengetahui.
    Mauliate

  2. Entah Bapak itu tidak mengetahui atau tidak tahu menahu dengan hasil Ria Bolon di atas,sehingga Wasir Simanjuntak, telah bertindak di luar koridor organisasi PSSSI&B, dan mungkin perlu juga sebagai posisi ketua dalam suatu kumpulan marga yang telah nyata-nyata melanggar TONA NI OMPUTA BR HOTANG,mudah-mudah bapak itu sadar apa yang mereka perbuat.bravo PSSSI &B.

  3. Horas,
    Parmisi Oppung Poltak,
    Sesuai permintaan ni dongan, hu ketik dison hasil ni Ria niadopan ni 21 tjabang2 di bona pasogit tanggal 6 Djuli 1969(ejaan lama)
    1.Dihaporseai djala diparhatua rohanami do POMPARAN NI SOBOSIHON Br.SIHOTANG DO TONA NA PINASAHATNA; nasinahaphon ni Debata tu hami pomparanna MARDAUP,SITOMBUK, HUTABULU DOHOT BORUNA,
    2.Ia Tona ni ompunamiBr.SIHOTANG, na martudjuan do i: pasiding parbadaan dohot parmaraan dihami pomparan ni SOBOSIHON BR SIHOTANG maradophon hahadoli Parsuratan (na so sada ulaon adat dohot parugasanon ripe2)
    3.a dan b (sesuai diatas)
    4.Ala ni i, hot do hami songon nasailaon marningot dohot mangihuthon tona (PODA RADJA SALOMO 6 AJAT 20)
    DITOLOPI/DISAHKAN RAPOT DOHOT SOARA BULAT:
    PENGURUS PUSAT PERSATUAN SIMANDJUNTAK SITOLU SADA INA DOHOT BORUNA
    KETUA : M.DJ.SIMANDJUNTAK SEKRETARIS:G.SIMANDJUNTAK

    Ima tonai huketik ulang mauliate. Horas

LEAVE A REPLY