Dalihan Na Tolu

7
1193
dalihan na tolu

Nunga godang angka buku na hombar tu ulaon adat-paradaton dipatupa angka dongan, asa si hamauliatehononhon do i tu nasida. Alana, gabe sada panduan manang pedoman do i molo mangulahon adat-paradat-on di hita halak Batak. Nian tangkas do taboto molo adat-paradaton i, so-ngon hukum adat na adong di negaranta on do i, tradisi manang kebia-saan-kebiasaan na sai tong-tong diulahon di sada-sada luat manang tempat songon di hita na sian halak Batak.

Molo taida angka ulaon adat-paradaton na masa di tingki on nunga godang i na muba, godang angka modifikasi di rumang dohot ruhutna. Alana memang termasuk dinamis jala fleksibel do sifat ni adat-paradaton i, asalma nian unang manimbil sian makna dohot tujuanna. Laos ala ni i do ra adong hata ni ende manang hata ni natua-tua na mandok:

Nunga mumpat angka taruntuk, nunga sega gadu-gadu
Nunga muba uhum naburuk, nunga ro be uhum nabaru

Eme na masak digagat ursa,
ima na masa ima taula.


Pandohonan i adong do sintongna jala tarida do i di ulaon adat paradaton na masa di tingki on, lumobi ma di hita na adong di tano parserahan on, Jakarta dohot nahumaliangna.

Hombar tusi do pinatupa buku nametmet on songon manambai angka naung taboto, manang songon pedoman jala penuntun di rumang ulaon dohot ruhut-ruhut ni paradaton Batak Toba na somal taulahon, i ma di ulaon las ni roha songon i di ulaon arsak ni roha.

Molo hubahen hami pe judul ni tulisan on Pangantusion dohot Rumang ni Ulaon Paradaton, asa ummura didok roha antusan lapatan ni angka ulaon adat paradadaton i hombar tu bentuk ni ulaon, ima sian proses ni ulaon sahata tu pangujungina, dohot teknis manang strategi pelaksanaanna. Didok roha nian asa sude hita halak Batak mangantusi rumang dohot ruhut ni angka ulaon adat paradaton i. Jadi molo masa di nasida angka ulaon adat asa unang gabe adong be nian nabingung, jala asa unang sai targantung manang mangharaphon angka parhata (parsinabung) namangantusi di angka rumang dohot ruhut ni ulaon.

Molo tung pe so apala malo hita manghatai manang pasahathon angka na di rohanta sesuai tu rumang dohot ruhut-ruhut ni sada-sada ulaon, alai boi ma nian antusanta hira songon dia do makna, tujuan, dohot ruhut ni angka ulaon adat paradaton i. Alana ndang sai sude boi sian hita naboi jala malo manghatai, lumobi di jolo ni angka natorop.
Nanaeng dohonon muse, ia ulaon adat-paradaton i maol-mura do ulahononhon, molo so adong hian dope nilehon roha mangihuthon dohot mangulahonsa. Malahan tahe, adong do sian angka donganta nagabe pusing jala hampir stres molo masa ulaon adat di nasida. Misalna, molo naeng pamuli boru manang pangolihon anak. Hape nian sian segi materi (uang) cukup mampu do nasida.

Hombar tu si, asa ummura antusanta dohot ulahononta ulaon adat paradaton i, naumporlu botoonta parjolo ima prinsip manang falsafah napinungka ni ompunta naparjolo, i ma nanirahut ni DALIHAN NA TOLU.

Prinsip dohot makna na adong di Dalihan Natolu i mansai bidang do panghorhonna di tingki mangulahon ulaon adat, di ulaon las ni roha manang songon i nang di ulaon arsak ni roha. Pintor neang do panghilalaanta molo taantusi jala taulahon prinsip Dalihan Natolu i, ima:

  1. Manat hita mardongan tubu,
  2. Elek hita marboru,
  3. Somba marhula-hula.

Di tingki mangulahon adat paradaton i ingkon mardalan secara seimbang do prinsip natolu on, unang adong nian natelpang. Alana, songon tataring najolo do i tolu patna. Molo adong sada pe pat ni tataring i sega manang ruhet-ruhet (isarana di tingki na mangalompa tes manang indahan) pintor lomos do roha sotung use manang tungging annon angka nanilompa di tataring i.

Adong dope nian nahurang saotik sian prinsip Dalihan Natolu i, jala ala ni i do asa adong pandohan ni ompunta naparjolo, i ma Dalihan Natolu Paopat Sihal-sihal. Sahal-sahal sada tudosan ma i taringot tu dongan sahuta, pariban. Jala laos mardomu ma i tu pandohan na mandok: Jonok partubu, jonohan parhundul. Alai ianggo apala kunci keberhasilan manang hasintongan ni na mangulahon adat di hita Batak Toba, saguru tu prinsip Dalihan Natolu i do.

Tung mansai godang jala balga do lapatan dohot nilai-nilai ni Dalihan Natolu di ulaon paradaton. Jadi molo adong nahurang manang natimpang di pangulahonna di si, pintor so denggan be idaon ulaon i. Mardomu tusi pinatorang ma secara ringkas lapatan dohot makna ni Dalihan Natolu i, songon ma:

  • Manat Mardongan Tubu.

Molo didok manat mardongan tubu –i ma angka namarhaha-maranggi, parsabutuhaon manang parmargaon—na marlapatan do i na ingkon marsipasangapan, ingkon manat do hita mardongan tubu, molo naeng sangap hita. Ala ni i, sai dao ma sian hita pangalaho naleas mardongan tubu, lumobi di hita pomparan ni ompunta Simanjuntak Sotolu Sada Ina, terikat dope hita tu angka rumang ni adat-paradaton jala nahombar tu ruhut ni tarombo partubu (sundut) sian ompunta, asa songon tampulo aek do di na mardongan tub, jala tapasiding pandohan na mandok mardomu di tano rara.

  • Elek Marboru

Molo didok elek marboru, i ma naingkon marpanganju, berlapang dada tu angka pamoruon, molo tung adong pe nahurang-lobi di angka parsaoran siganup ari. Bungkulan do boru, ima silehon gogo pangurupion, pardemean-pardomuan.

Didok natua-tua:
Durung do boru, tumburon hula-hula
Sipanumpahi do boru di angka ulaon ni hula-hula
Unduk marmeme anak, unduk marmeme boru
Dos do holong ni roha di anak, songon i nang holong ni roha di boru.

  • Somba Marhula-hula

Hula-hula, ima silehon angka pasu-pasu, gariada tahe pola didok, hula-hula i gabe songon mata ni ari binsar dohot debata na tarida. Lapatan ni debata di si ndang Tuhan Debata, alai songon pandangan ni halak Batak do i patuduhon sangap ni hula-hulana.

  • Hula-hula di son i ma horong ni:
  • Tunggane (lae)
  • Simatua
  • Samarga ni simatua
  • Tulang (iboto ni inang)
  • Bona tulang/bona hula (tulang ni among)
  • Tulang rorobot (tulang ni pardijabu)
  • Bona ni ari (tulang ni ompung)
  • Hula-hula ni na marhaha-maranggi (abang-adik)
  • Hula-hula ni anak manjae (anak kandung)

Angka i ma horong ni hula-hula silehon angka pasu-pasu tu boruna. Laos taingot ma muse hata ni natua-tua na mandok:

Obuk do jambulan, na nidandan bahen samara
Pasu-pasu na mardongan tangiang sian hula-hula,
marsundut-sundut soada mara

Ni durung situma laos dapot pora-pora
Pasu-pasu namardongan tangiang sian hula-hula,
napogos hian boi gabe mamora.
Sambil na dapotan, sambil na tinaon ni pangula
Halak na burju marhula-hula ingkon dapotan pansamotan.

Jadi hadengganon ni sada ulaon tung saguru tu na mangulahon ruhut-ruhut ni Dalihan Natolu do i. Jadi, molo denggan mardalan i di angka parsaoranta, pintor neang do nang panghilaan di tingki na mangadopi manang mengulahan ulaon paradaton.

Asa mulak ma hita muse tu angka rumang dohot ruhut ni ulaon adat paradaton i. Di angka natua-tua asa talehon ma roha dohot tingkinta marsiajar marhite-hite haradeon mangadopi manang ro tu angka ulaoan ni angka tutur. Taida, taparate-atehon, jala tatangihon angka naniulahon di si. Unang ma nian manigor mulak sian ulaon, manang lalap hita holan namanghatai dohot angka dongan.

Godang dope nian angka sitaringotan di angka ruhut-ruhut ni ulaon i. Sada nari muse porlu do botoonta i ma peranan ni Raja Hata (Parsinabul) di ulaon i, baik sian pihak parboru manang sian pihak paranak. Somalna, molo di hita Batak Toba, peranan ni parsinabul tung mansai porlu do di angka ulaon, termasuk do i di ulaon arsak ni roha. Boi do tarida uli jala denggan angka ulaon dohot panghataion molo mampu parsinabul mambahen angka si las ni roha dohot dame marhite-hite hata pangidoan dohot elek-elek. Suang songon i do tu partingkian, boi do gabe sederhana manang marganjang-ganjang angka ulaon.

Songon sada contoh, olo na ma di sada ulaon pamuli boru manang pangolihon anak, sipata gabe hira sandiwara nama angka nanidok di pangkataion di ulaon i. Alana, hira sude ruhut ni ulaon dohot siulahonon nunga hira disepakati sian dos ni roha ni nadua pihak hasuhuton. Jadi sipata lucu manang erget do di roha, songon napausa-usa botohon na ma na nidok na i. Alai, manang beha pe i, peranan ni parsinabul tong do mansai porlu. Sahalak parsinabul ingkon parlambas roha do, jala unang be manghar-hari angka naung pinudun ni hasuhuton. Jala prinsipna, gabe termasuk suhut do parsinabul di ulaon i, beha mambahen sonang jala las roha ni hasuhuton alai ndang mangorui makna ni ulaon i.

Molo dung hira singkop jala hantus pangantusionta di prinsip dasar Dalihan Natolu i, molo ro tingkina hita mangulahon adat, pos ma rohanta gabe denggan jala uli ma i mardalan muse, lumobi molo di bagasan tangiang hita tu Tuhanta.

***


7 COMMENTS

  1. Horas lae.
    Denggan situtu do na binahen muna on, alana otik hian dope referensi taringot tu paradaton ni halak hita di internet. Buku na pe lam maol do dilului saonnari di toko. Molo tung adong pe di pasar buku bekas na ma. Pangidoan nian, molo boi, baen hamu ma jolo artikel na hombar tu ulaon na spesifik. Lapatanna boha do patupaon molo adong ulaon mangalap boru, ulaon manjalo sulang-sulang pahompu. ulaon sari matua, ulaon saur matua, dohot na asing. Alana godang dope na so umbotosa, nang pe angka natua-tua, terutama na tinggal di kota besar. Mauliate ma di hamu lae. Sahat-sahat ni solu ma sahat tu bontean, sai godang ma di hamu pasu-pasu, sai sahat ma tu parhorasan jala panggabean.

  2. Horas lae A. Stefani
    Adong do nian lae rencana songon i alai alani tikki ma ndang marna sae dope tulisan on, sipata iba pe hurang ringgas do. Boha ma lae mangantusi ma hamu alana iba tung mansai poso dope. jadi godang dope tikki niba i nipake laho tu angka na asing. Jala muse umbahen na mangalului parngolu-ngoluon on iba di pangarantoan on. Alai na pasti torushononku do laho mambahen tulisan on.

    Mauliate ma di kunjungan muna tu situs nami on ate. Dohot di komentar muna na mansai membangun tu situs on.

    Horas

  3. Mauliate ma diangka dongan na olo mangalehon rohana parate-atehon angka paradatontai. Sintongdo angka komentar ni dongan, alai lam masibaen dimana do nuaeng paradaton i, alani sude mambaeh buku nagabe boi songon tuntunannangkining. molo jompa ditingkina adong na berpedoman tu buku ni si A nasada nari berpatokan tu buku ni si X, jala ganup nasida manghatindangkon hasintonganna. tung nasusa do nihilala molo dung jumpang sisongon on tingki mangulahon adat iba. Adong sada perasaan ingkon nagabe pataluhon diri, na menyangkut tu harga diri ni parhata. Sabotulna molo tarimang-rimangi manang adong rohani angka parhata adat i lao manangkasi sude angka adat marluat-luat naung diulahon be lumobi di tano parserahan on ikkon nagabe fleksibel do nian angka raja parhata, jala unang tubu hata “ido adat di huta nami” molo nagabe asa adong acuan, jadi ahata ni raja adat nakining mengacu tu dia? Molo di jaman saonarion asa unang be nian angka raja hata “marsiajar, mahir dungi terjun tu paradaton” alai ikkon ma nian adong sada pangantusion/pemahaman bahkan pengamatan dan penelitian. astuanna “boasa didok marhusip hape gogo do soara? diluat naasing ndang adong masa marhusip langsung do marhatasinamot.
    Molo dipamasa marhusip acuanna tu dia? molo ndang dipamas marhusip tu dia musema acuan ni on jala sudei masa doi diulahon di sihabatahon. Tung godang dope na taulahon diparadaton, manang diulahon raja adat sasintongna ndang ta antusi dasar filosofina. Maksud ni panurat on, godang do muncul nuaeng on angka panurat bukku adat ndang didasari pemahaman tentang filosofi nadibagasanna, mungkin ala hea ibana manang nunga gabe raja adat ibana dimargana pintor mambaen bukku. dang na anggap meremeh panulis on tu sude na olo mambukuhon adat batak alai unang majolo pintor gabe acuan. alai gabe bahan memperluas wawasan ni panjaha manang raja adat manian asa unang sego sogot artanta naummargai. horas !!!

  4. ILMU PENGETAHUAN HILANG SEJALAN DENGAN
    “LOCAL LENGUAGE DIED”

    Seorang sejarahwan, Addrew Dalby, belakangan ini meneliti tentang kepunahan bahasa di dunia. Sekarang bahasa yang masih dipakai orang didunia ini ada 5000 bahasa. Diperkirakan 100 tahun kedepan, akan tinggal setengahnya.
    Punahnya sebuah bahasa, akan merugikan manusia, sebab banyak pengetahuan yang ditulis di dalam bahasa-bahasa minoritas yang rentan dalam kepunahan dan pengetahuan yang ada di dalamnya akan punah sejalan dengan punahnya bahasa tersebut.
    Hasil penelitian tersebut, menyentak pikiran penulis dan membenarkan hasil penelitian tersebut mengingat naskah-naskah kuno yang ada di setiap suku di Indonesia yang belakangan ini dicari orang sebagai benda antik dan dan dibeli dengan harga mahal. Dikaitkan dengan naskah-naskah yang masih dipelihara dan disimpan dengan sangat rahasia, dijadikan sebagai benda pusaka secara turun temurun oleh bangsa Batak dikenal dengan “pustaha dan tombaga holing” Benda ini terdiri dari lempengan-lempengan dari kulit kayu atau kayu yang tipis, dilipat sambung-menyambung. Setiap lembar berisi tulisan akasara Batak kuno, merupakan informasi tentang sejarah/silsilah, pengetahuan obat-obatan, Ramalan, horoscop dan lain-lain. Menyatukan beberapa wilayah dalam satu Negara, memerlukan bahasa nasional sebagai bahasa pemersatu, memicu menomorduakan bahasa local, bahkan cenderung meninggalkan. Dalam keadaan demikian, bahasa local berada pada posisi “local language diet” apabila tidak berusaha untuk memelihara bahasa/tulisan tersebut, akan mengalami kerugian besar dimasa yang akan datang. Bukan hanya bangso Batak atau keturunannya yang rugi tetapi juga sebagai asset nasional (naskah kuno asli Indonesia, yang belum terungkap isinya) Juga akan rugi. Generasi Batak juga harus sadar, bahwa “Tombaga Holing” tidak bisa hanya dibanggakan, di dalamnya terdapat pengetahuan yang harus disingkap untuk kepentingan generasi masa sekarang dan yang akan datang. Orang batak pada umumnya, memang sudah kesulitan untuk menggali pengetahuan dari naskah kuno demikian, karena ditulis dalam aksara dan bahasa batak kuno. Sedangkan bahasa dan tulisan batak yang tertuang didalam naskah kuno tersebut, berada pada posisi “local language died” sebab pada masa sekarang tidak banyak orang Batak yang memahami aksara Batak. Jangankan akasara kuno seperti tulisan pada naskah kuno Tombaga Holing, aksara batak modern pun sudah sangat langka orang Batak yang memahaminya. Masih banyak naskah kuno yang lain di daerah Batak, “Tombaga Holing” salah-satunya sebagai contoh.

    TANGGUNG JAWAB SIAPA?
    Sebagai bagian suatu bangsa yang terdiri dari berbagai suku, naskah-naskah kuno yang dimiliki suatu kelompok suku merupakan kekayaan bangsa tersebut. Oleh sebab itu Pemerintah berkepentingan memberikan akomodasi terhadap pelestarian karya buda semacamnya. Bentuk akomodasi untuk pelestarian hasil kebudayaan yang dapat dilakukan pemerintah melalui:
    Pembinaan Generasi Muda
    Pembinaan terhadap generasi muda untuk memahami, menguasai serta mewarisi bahasa lokal, dimulai dari sejak sekolah dasar sampai ke sekolah menengah tingkat atas, sebagai basic pemahaman. Lalu di dalam pengembangan selanjutnya membuka jalur di perguruan tinggi sebagai MKDK dari antropologi. Mungkin hal ini terlalu spesifik untuk diberlakukan secara universal bagi jurusan antropologi diseluruh Indonesia. Untuk itu pemerintah dapat memberlakukan aturan, bahwa mereka yang mengambil jurusan antropologi di perguruan tinggi daerah merupakan mata kuliah pokok atau wajib sebagai dasar keahlian, sehingga mereka yang sudah lulus dapat dijamin bisa membaca naskah-kuno daerah tersebut.
    Bagi generasi muda sendiri, nampaknya menekuni hal hal seperti ini kurang menarik untuk dipahami atau ditekuni. Mereka lebih tertarik untuk menekuni jurusan yang banyak marketnya, dengan harapan begitu selesai kuliah, tempat bekerja sudah menanti. Yang paling parah dari sikap generasi muda adalah berfikir instant yang dipengaruhi oleh sikap “uang adalah segalanya”. Tanpa uang kita tidak bisa berbuat apa-apa. Menekuni naskah-naskah kuno membutuhkan kesabaran dan proses yang panjang. Untuk bisa memahami, adalah sesuatu yang membosankan. Generasi muda lupa bahwa di dalam menuju suatu cita-cita perlu proses yang panjang, tekun dan sabar merupakan bagian dari proses tersebut. Gambaran ini sangat jelas kelihatan bagi generasi muda Batak (Tapanuli) sekarang ini

    PARADIGMA GENERASI MUDA TAPANULI

    Priode tahun 1980 ke bawah, generasi muda tapanuli banyak muncul sebagai pioneer baik didalam pemerintahan maupun di segmen kalangan pengambil keputusan. Pada masa itu, bangsa Batak terkenal disegala segmen kehidupan masyarakat, dan banyak orang belajar dari bangsa Batak. Setelah tahun 1980-an hingga sekarang, image masyarakat terhadap keperkasaan bangsa Batak merosot drastis bahkan mulai menghilang, solah-olah orang batak/tapanuli sudah selesai masanya. Orang Batak (tapanuli) yang masih dikenal orang sekarang pada segmen-segmen kehidupan tertentu di Negara ini adalah merupakan sisa-sisa generasi 80-an.
    Ternyata kalau kita amati, telah terjadi suatu pradigma baru dikalangan generasi muda dan orang tua. Mereka lebih mementingkan apa yang bisa didapatkan sekarang, yang penting jadi uang. Kalau dahulu, para orangtua menanamkan pemahaman proses menuju suatu cita-cita kepada anak-anaknya misalnya, “kamu harus pintar bersekolah dan tekun belajar sampai setinggi-tingginya sehingga kamu nantinya mendapatkan pekerjaan yang baik yang besar gajinya dengan demikian hidup kamu enak” walaupun dalam kenyataanya ada faktor lain yang menentukan keberhasilan seseorang, tetapi dari nasehat yang demikian, memperlihatkan bahwa keberhasilan itu tidak akan didapatkan dengan begitu saja secara instan, tetapi mempunyai suatu proses yang sangat panjang. Sehingga generasi muda tapanuli tekun menghadapi suatu proses, bahwa segala sesuatunya itu berproses menuju ke cita-cita yang diinginkan. Keinginan-keinginan generasi muda pada jaman sebelum 80-an juga sudah ada keiginan atau pikiran instan yang dolontarkan kepada tokoh sebelum nya, akan tetapi keinginan itu menjadi mentah akibat jawaban tokoh tersebut atas pertanyaan generasi muda seperti demikian; “Bagaimana kita agar bisa menjadi penunggang kuda yang baik ?” jawaban tokoh tersebut: “kita harus bisa menjadi kuda lebih dahulu.” Sepintas, jawaban tersebut tidak mengena dan lari dari kontek pertanyaan. Tetapi maksudnya semuanya adalah berproses. Karena penunggang yang baik, harus mampu mengendalikan kuda dengan baik. Kalau kita tidak mengerti sifat dan kemauan kuda tentu tidak akan bisa menjadi penunggan kuda yang baik Dengan memahami sifat kuda, maka orang tersebut mengerti bagaimana cara agar kuda tersebut tidak melawan tali kendali kita yang kita pegang, sebagai penunggang.
    Perobahan paradigma sekarang ini, yang tinggal di kampung maupun di perantauan. Sering dipicu oleh pernyataan-pernyataan orang tua dan tokoh masyarakat. Para orang tua sering melemparkan statemen di depan umum, terukir melekat di hati generasi muda seperti:
    “yang paling utama adalah uang. Dengan uang hidupmu enak, dengan uang kamu bisa berbuat apa saja”,
    Dari Statemen tersebut, sama sekali tidak ada sedikitpun yang menggambarka suatu proses. Tanpa memberi tahukan bagaimana mencari uang yang benar dan tidak bertentangan dengan norma. Pandangan dan sikap para tokoh yang dianggap maju , baik yang tinggal di kampung maupun dari perantauan, juga merobah paradigma generasi muda dengan statemen
    ”Jaman sekarang, bagaimana memiliki uang karena uang, kita bisa mengatur negara ini”
    Pernyataan seorang tokoh yang demikian adalah munafik. Sebab beliau bisa besar, bisa kaya, bisa terkenal pasti mengalami suatu proses yang panjang kearah yang beliau sudah dapatkan. Tentu statemen ini mengesampingkan proses befikir untuk mengatur sebuah negara. Seolah-olah kalau ada uang, otomatis semua semua bias kita atur.
    Adanya ungkapan seorang tokoh di depan para generasi muda “Hepeng Mangatur Negara on”, membuat pemikiran dan sikap generasi muda tapanuli mengesampingkan proses. Dia tidak mau berfikir suatu proses panjang yang hasil akhirnya adalah uang. Tetapi yang dipikirkan bagaimana sesuatu usaha itu langsung menjadi uang, tidak perduli apakah itu recehan.
    Paradigma generasi muda, lebih memilih seratus perak hari ini dari pada sepuluh ribu, dengan proses satu bulan. Akibatnya jadilah menjadi kondektur atau sopir angkot, calo, bahkan copet. Bagi kalangan pemborong atau rekanan, jadilah sebagai perusahaan pendamping saja yang segera menerima limaratus ribu sampai satu juta, dari pada duapuluh juta, dengan berproses mulai dari penghitungan bahan, biaya, upah, jangka waktu dan keuntungan dalam mengerjakan pekerjaan proyek.
    Bagi pekerja di perusahaan, jadilah menjadi security, karena setiap mobil keluar mengeluarkan seribu dari pada mengatur lalulintas uang dan barang di dalam perusahaan tersebut.
    Paradigma tersebut juga dipicu oleh sikap yang lebih menghargai yang punya uang walau tidak sekolah, dari pada sarjana tapi tidak segera punya uang.
    Kalau keadaan seperti ini berlanjut terus maka pada sepuluh tahun ke depan, sumber daya manusia dari tapanuli tidak akan dapat diharapkan sebagai sumber daya manusia berkualitas, seperti sumber daya manusia sebelum tahun 80-an.

  5. st. b. rambe br56rb14
    mauliatema di namambahen situs on, molo une roha ni lae na mambahen situs on,naeng rutin nian ahu lao mangalehon buah pikiran manang na ide taringot tu paradaton khususna tu habatahon umumna. ai ndada ise na mangkaholongi sihabatahontai selain hita halak batak. Nunga marsiajar matua iba lae na mar internet on (53th) jala ndang dope sude huboto. on pe nadibulan on dope hu utak atik komputerhu di kantor, siala nunga jut rohangku. Alana dung adong komputer on nunga adong ninna program internet. Alai ganup hubuka internet selalu error. Dohot modal bahasa inggris jauh dari paspasan hucoba mangarangrangi programnai jala naget-nanget hu lapati, gabe boi dapot ahu masalahna, jala gabe boima husigat situs munaon. ala naung lancar mambuka internet on, ido umbahen nahudo naeng nian rutin ahu manuanghon aha na adong dipingkiranhon na mangonai tu si habatahon. horas!

  6. Horas di hamu lae rambe..
    Las situtu rohanami di siala haradeon muna laho mangurupi hami laho menuangkan ide dohot pemikiran muna taringot tu habatahonta i. Rade situtu do hami laho mangalehon kesempatan dohot space dihamu molo adong tulisan muna naeng pamasukhon muna di situs na metmet on. Dipaima hami amang tulisan muna i ate.

    Horas

LEAVE A REPLY